• September 30, 2022

Ma Huateng, Paman sisca Kohl konglomerat di cina!

Ma Huateng, Paman sisca Kohl konglomerat di cina!

ma huateng

Kisah sukses seseorang terkadang bisa menjadi kekuatan pendorong di balik situasi apa pun.

Salah satu kisah sukses yang paling menginspirasi adalah orang terkaya kedua di Negeri Tirai Bambu China.

Namanya Ma Huateng, pendiri Tencent Group, dan saat ini menduduki peringkat kedua orang terkaya di China.

Dia adalah pria ulet yang selalu mendapatkan apa yang dia inginkan. Ambisinya membawanya ke puncak prestasi.

Jika ingin tahu arah ceritanya, berikut adalah kisah inspiratif Ma Huateng. Artikel ini diadaptasi dari berbagai sumber.

Kisah Sukses Ma Huateng mendirikan Tencent Group Ma Huateng lahir pada tanggal 29 Oktober 1971 di Provinsi Guangdong, Cina.

Ayah Ma Huateng adalah manajer pelabuhan milik negara.

Setelah lulus, ia melanjutkan studinya di Universitas Shenzhen dan menerima gelar sarjana di bidang ilmu komputer pada tahun 1993.

Ia kemudian bekerja sebagai software developer di sebuah perusahaan swasta di China dengan gaji awal $176 atau sekitar Rp 2,55 juta per bulan.

Pada saat itu, tidak banyak orang di China yang memiliki komputer, dan hanya ada satu komputer untuk setiap 100 orang.

Namun kehebatan Ma Huateng telah membuat ilmu pengetahuan dan teknologi China berkembang sangat pesat.

 

Pada tahun 1998, Ma Huateng bersatu kembali dengan empat teman sekelasnya dan mendirikan Tencent.

Aplikasi penyedia layanan pesan instan menjadi produk Tencent saat itu. Setelah perencanaan yang matang, aplikasi Tencent yang dirilis pada tahun 1999 menjadi sangat populer di China.

Bahkan di tahun pertama, aplikasi ini mampu meraih 1 juta pengguna.

Keberhasilan QQ menginspirasi Ma Huateng untuk membuat aplikasi pesan WeChat pada tahun 2011.

WeChat adalah aplikasi multifungsi dengan banyak fungsi, seperti mengirim pesan, bermain game, berkencan, mengirim uang, dan berbelanja.

Setelah WeChat ditayangkan, tidak butuh waktu lama untuk mencapai 1 miliar pengguna bulanan.
Aplikasi ini populer tidak hanya di China tetapi juga di banyak negara lain termasuk Indonesia.

Dengan perkembangan yang pesat, perusahaan yang didirikan oleh Ma ini juga terus berekspansi ke bidang bisnis teknologi lainnya.

Saat ini, Tencent Group memiliki produk layanan cloud, kecerdasan buatan, dan banyak lagi.

TikToker Sisca Kohl diusulkan oleh gamer dan Youtuber Jess No Limit. Keduanya mengunggah momen lamaran mereka di Instagram pada Kamis (26/8/2022). Netizen semua heboh karena mereka semua adalah selebriti. Bahkan ada rumor bahwa Siska Cole adalah keponakan dari miliarder China Ma.

Jess melamar Sisca Kohl di sebuah restoran yang didekorasi seromantis mungkin. Jace berlutut dan mengeluarkan kotak cincin.

Berdasarkan penelusuran detikcom, Sisca Kohl mengenyam pendidikan sarjana di UNSW Sydney, Australia. Dia suka menyanyi, menari dan olahraga.

Adapun hubungan dengan paman dan keponakan Ma Huateng, masih belum ada kesimpulan. Ma, juga dikenal sebagai Ma, adalah pendiri raksasa teknologi Tencent dan sering kali menjadi orang terkaya di China.

Menurut perkiraan Forbes, kekayaan Ma Huateng sekitar $35 miliar. Dilihat dari pengalaman hidupnya, Ma lahir di Distrik Chaoyang, Kota Shantou 50 tahun yang lalu. Ayahnya adalah seorang manajer pelabuhan di Shenzhen. Pada tahun 1993, ia lulus dari Universitas Shenzhen jurusan ilmu komputer.

Pada tahun 1998, Ma Huateng dan beberapa rekannya mendirikan Tencent. Perusahaan terus merugi selama tiga tahun pertama, mengandalkan dana investor.

Produk pertama mereka yang sukses adalah layanan pesan instan QQ, yang segera menjadi sumber pendapatan utama Tencent. Mereka kemudian memasuki dunia game dengan judul-judul hit seperti Crossfire, Dungeon Fighter Online, dan League of Legends. Ma Huateng menjadi semakin sukses.

Tencent terus aktif berinvestasi dan mengembangkan produknya sendiri. WeChat Tencent, sekarang layanan pesan terbesar di China, sangat populer sebagai metode pembayaran.

“Tidak berlebihan untuk mengatakan bahwa produk Tencent telah memengaruhi kehidupan sekitar satu miliar pengguna di China. Dalam game, perpesanan, perbankan, dan banyak lagi, Tencent telah menjadikan dirinya tak tergantikan,” kata Robert Hackett dari Fortune Say.

Tencent juga berusaha mencari peluang di luar negeri, termasuk melakukan akuisisi. Supercell, pengembang game hit Clash of Clans dari Finlandia, membeli perusahaan tersebut seharga $8,6 miliar pada tahun 2016.

Meskipun Hua Teng terlihat pemalu, ketenarannya semakin meningkat. Pada 2007, 2014 dan 2018, ia masuk dalam daftar orang paling berpengaruh di dunia versi majalah Time. Pada tahun 2017, Huateng dinobatkan sebagai pengusaha papan atas oleh majalah Fortune.

Huateng juga dikenal dengan filantropinya. Pada tahun 2016, ia menyumbangkan saham senilai $2,3 miliar untuk kemanusiaan, salah satu tindakan amal terbesar di Tiongkok. Pada tahun yang sama, dia merayakan ulang tahun ke-18 karyawan tersebut dengan menghadiahkan saham senilai lebih dari $220 juta kepada karyawan.